Pekanbaru -- Perubahan iklim merupakan masalah global saat ini, salah satu faktor pemicunya adalah pemanasan global yang disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi gas rumah kaca seperti karbondioksida (CO2) di atmosfer. Untuk pengurangan karbondioksida yang ada di atmosfer dapat dilakukan salah satunya dengan memanfaatkan Ruang Terbuka Hijau (RTH). Kota Pekanbaru sebagai pusat permukiman, industri, perdagangan dan jasa berpotensi mengalami perubahan lingkungan, dimana fisik lahan yang ada terutama lahan hijau semakin berkuran dan padat oleh berbagai infrastruktur. Dampak perubahan lingkungan yang paling terasa di Kota Pekanbaru adalah tarjadinya peningkatan suhu udara dimana suhu maksimum di Kota Pekanbaru telah menyentuh angka 36,8*C. Oleh karena ini hal tersebut perlu diantisipasi sejak dini dengan melakukan strategi mitigasi perubahan iklim di Kota Pekanbaru dengan memanfaatkan RTH.

Dari latar belakang permasalahan global ini Badan Penelelitian dan Pengembangan (BPP) Kota Pekanbaru bekerjasama dengan peneliti dari LPPM Universitas Riau (UR) melakukan pembahasan proposal Kajian Strategi Mitigasi Perubahan Iklim Melalui Optimalisasi Serapan Karbondioksida di Kota Pekanbaru bersama TPM via zoom meeting pada Selasa (14/6). Kegiatan ini langsung dibuka oleh Kepala BPP yang diwakili oleh Kepala Bidang Ekonomi dan Pembangunan Khairul Amri, SE, M.Si yang dihadiri oleh Prof.DR.dr. Dedi Afandi, DFM., SpFM(K), DR. Febri Yuliani, M.Si, DR. Suwondo, M.Si, DR. M. Ikhsan, ST.,M.Sc, dari TPM, DR. Darmadi, M.Si, DR. Nurul Qomar, M.Hut, Delfi Trisnawati, M.Si dari Tim Peneliti UR serta Jajaran Kepala Bidang dan Fungsional yang ada di BPP Kota Pekanbaru.

Dalam paparannya Ketua Tim Peneliti Darmadi menyampaikan maksud dan tujuan dari penelitian ini adalah untuk menghituang dan menganalisis potensi serapan karbon di Kota Pekanbaru melalui Ruang Terbuka Hijau (RTH) yang ada, sehingga dapat dirumuskan strategi untuk optimasi penyerapan karbon melalui RTH.

Terkait dengan tanggapan dan saran yang diberikan oleh TPM, Dedi Afandi menyarankan untuk memperkuat latar belakang dan dasar hukum dari penelitian. Senada dengan yang disampaikan Dedi Afandi, Febri Yuliani juga menyarankan penjabaran dari data-data penunjang di latar belakang dan pada tinjauan Pustaka untuk lebih dijelaskan terkait dengan mitigasi. Anggota TPM, M. Ikhsan menyampaikan saran terhadap data emisi karbon yang bersumber dari energi untuk dapat diuraikan dan menyamakan persepsi terhadap RTH yang digunakan dalam penelitian ini, berdasarkan data RTH yang digunakan adalah RTH Publik di Kota Pekanbaru. Sedangkan Suwondo menyoroti terhadap metode perhitungan analisis cadangan karbon dan serapan karbon.***MA

Pekanbaru – Badan Penelitian dan Pengembangan (BPP) Kota Pekanbaru bersama dengan Peneliti DPPM Universitas Islam Riau menggelar Sidang Laporan Akhir Dampak Pandemi Covid-19 Terhadap Masyarakat Ekonomi Menengah Kebawah Dilihat dari Aspek Psikologis, Ekonomi dan Sosial via daring bersama Tim Pengendali Mutu (TPM) (30/5).

Kegiatan tersebut langsung dibuka oleh Sekretaris BPP Kota Pekanbaru H. Zubir. Bertindak sebagai moderator adalah Kepala Bidang Sosial dan Pemerintahan BPP Kota Pekanbaru Erwinsyah. Tim Peneliti DPPM UIR hadir dalam kesempatan tersebut Heni Susanti, Dedek Andirian, Syarifah Faradina, dan Yono Dianto. Sedangkan dari TPM hadir Prof.DR.dr.Dedi Afandi, DR. Suwondo, DR. Febri Yuliani, M.Si, DR. M.Ikhsan. Kegiatan ini juga diikuti oleh seluruh Kepala Bidang, Pejabat struktural, jajaran fungsional dan serta staf BPP Kota Pekanbaru.

Kesimpulan dari penelitian yang telah dilakukan bahwa faktor psikologis, ekonomi dan sosial berperan dalam memberikan dampak positif dan negatif dari perubahan sosial masyarakat di kota Pekanbaru. Dengan adanya perubahan seperti penurunan dari aktivitas dan berlakunya PPKM di kota Pekanbaru hanya akan mengurangi penyebaran virus, tetapi dampak perubahan terbesar yang terjadi adalah dimana masyarakat mengalami penurunan secara global terkait dengan pendapatan. Berdasarkan analisis ini pula diketahui bahwa terdapat hubungan positif antara faktor psikologis, ekonomi, dan sosial terhadap perubahan perilaku dimasa pandemic covid 19. Namun demikian, masyarakat masih melakukan mobilitas oleh karena tuntutan ekonomi dan tuntutan pekerjaan yang sebagian besar tidak dapat dilakukan di rumah (work from home). Hal ini tentunya dapat menyebab berbagai gangguan psikologis seperti kecemasan, walaupun demikian dengan pemberlakukan PPKM yang telah dilakukan ini meningkatkan sikap prososial dan perilaku tolong menolong bagi sesama individu dalam masyarakat, demikian disampaikan Heni dalam pemaparannya.***MA

Pekanbaru – Direktorat Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Universitas Islam Riau (DPPM-UIR) kembali melakukan kajian dengan Badan Penelitian dan Pengembangan (BPP) Kota Pekanbaru. Zoom meeting kali ini dilakukan dalam rangka seminar proposal Kajian Pengembangan Ekonomi Kreatif Di Kota Pekanbaru bersama Tim Pengendali Mutu (TPM) (25/5/2022).

Sidang Proposal ini dihadiri langsung oleh Sekretaris BPP Kota Pekanbaru H. Zubir yang sekaligus membuka kegiatan secara langsung, bertindak sebagai moderator adalah Kabid Ekonomi dan Pembangunan Khairul Amri dan Sub Koordinator Ekonomi Heni Kusuma Ningrum. Dari tim peneliti DPPM UIR hadir Dr. Arbi Haza Nasution, B.IT (Hons), M.IT, Dr. Dedek Andrian, S.Pd.,M.Pd, Azmansyah, M.Ec. Dari TPM hadir Muhammad Ikhsan, Prof. Dedi Afandi, kegiatan ini juga dihadiri oleh pejabat struktural, fungsional hingga pelaksana yang ada di BPP Kota Pekanbaru.

Dalam paparan ketua Tim Peneliti Arbi menyampaikan bahwa tujuan dan manfaat dari kajian yang akan dilakukan adalah : (1) untuk menganalisis kondisi ekonomi kreatif di Pekanbaru; (2) untuk menganalisis kendala yang dihadapi pelaku ekonomi kreatif di Kota Pekanbaru; (3) untuk menyusun strategi pengembangan ekonomi kreatif di Kota Pekanbaru; dan (4) untuk menyusun rencana aksi pengembangan ekonomi kreatif di Kota Pekanbaru. Teknik pengumpulan data yang digunakan pada Penelitian ini adalah dengan kuesioner, wawancara dan studi Pustaka. Sedangkan metode yang digunakan adalah analisis deskriptif kualitatif dan kuantitatif.

Masukkan dari TPM Muhammad Ikhsan, hendaknya penelitian ini dalam pengambilan datanya lebih diperluas, tidak hanya sebatas pelaku ekraf (internal), namun juga semua yang terlibat (eksternal) dalam ekraf di Kota Pekanbaru. Senada dengan TPM sebelumnya, Dedi Afandi menambahkan kajian ini perlu pendalaman terhadap metode kualitatif pada total samplingnya.

“Semoga kajian ini dapat menjadi kebijakan ataupun role model Kota Pekanbaru untuk mengembangkan ekonomi kreatif di Pekanbaru”, tutup Heni selaku moderator dalam kegiatan tersebut.***MA

 

Pekanbaru -- Bertempat di Ruang Rapat Badan Penelitian dan Pengembangan (BPP) Kota Pekanbaru, Kepala BPP, Drs. H. Azwan, M.Si menyambut langsung kehadiran Ketua Komisi III DPRD Kabupaten Lingga, Provinsi Kepulauan Riau, Drs. Pokyong Kadir, M.Pd beserta rombongan (21/04/2022). Pertemuan ini merupakan agenda Komisi III DPRD Kabupaten Lingga dalam melakukan studi banding untuk menggali informasi terkait Pengembangan Inovasi Daerah dari BPP Kota Pekanbaru.

Hadir dalam rombongan Komisi III DPRD Kab. Lingga adalah Drs. Pokyong Kadir, M.Pd, Drs.H. Said Agus Marli, Alpio Diaz Pawelloy, Said Triswanda Luthfi, S.IP dan H. Ambok Syamsirwan. Dari pihak BPP hadir juga Sekretaris dan seluruh jajaran Kepala Bidang di BPP.

Kepala BPP Kota Pekanbaru Drs.H. Azwan, M.,Si dalam sambutannya menyampaikan sangat mengapresiasi kedatangan rombongan Komisi III DPRD Kab. Lingga di Pemko Pekanbaru khususnya di BPP. Beliau manyampaikan BPP Kota Pekanbaru sudah banyak dijadikan tempat studi banding oleh instansi dari berbagai daerah dan semoga saja Anggota Komisi III DPRD Kabupaten Lingga juga dapat menggali berbagai informasi terkait inovasi yang telah dilakukan oleh Pemerintah Kota Pekanbaru.

Dalam diskusi antara kedua belah pihak tersebut, Kepala Bidang Inovasi, Yudi Adrian menyampaikan terkait proses yang telah dilakukan Kota Pekanbaru dalam melahirkan, menerapkan dan pengembangan inovasi daerah. Selain itu Kepala Bidang Sosial dan Pemerintahan, Erwinsyah dan Kepala Bidang Ekonomi dan Pembangunan, Khairul Amri juga menyampaikan beberapa hal terkait penelitian-penelitian yang telah dilakukan oleh BPP Kota Pekanbaru.***MA